Komunitas Silat di Karawang Kecam Wacana Unjuk Rasa Sepetak

Administrator Senin, 23 November 2020 19:10 WIB
17merdeka.com

17MERDEKA, KARAWANG - Rencana unjuk rasa (unras) Serikat Pekerja Tani Karawang (Sepetak) di rumah pribadi Sekretaris Daerah (Sekda) Karawang mendapatkan kecaman dari berbagai pihak. Tak terkecuali IPSI, PPSI dan komunitas Silat di Karawang.


Abah Rahmat Syafaat, sesepuh silat Karawang mengatakan, penggiat pencak silat di Kabupaten Karawang seperti IPSI, PPSI, Komunitas Silat Indonesia, dan Paguyuban Pendekara Karawang menyesalkan tindakan Sepetak.


"Kami mengecam segelintir orang yang akan unjukrasa di rumah kediaman pribadi Sekda Karawang," kata Abah Rahmat, Senin (23/11/2020).


Abah menghargai kebebasan pendapat. Pasalnya, kemerdekaan menyampaikan pendapat di muka umum adalah hak asasi manusia yang dijamin oleh Undang-Undang Dasar 1945 dan Deklarasi Universal Hak-hak Asasi Manusia.


Namun di dalam pelaksananya harus sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia dan harus bertanggung jawab seperti yang tertuang dalam Undang-undang No.9 tahun 1998.


Apabila yang disampaikan itu untuk kepentingan rakyat dan untuk kebaikan kebanyakan warga negara. Maka pihaknya, mendukung.


Namun, apabila tidak sesuai perundangan yang berlaku bahkan mengintimidasi pribadi seseorang yang diintimidasi adalah tokoh Pencak Silat di Kabupaten Karawang.


"Kami siap mengamankan dan siap menerima kedatangan para pengunjuk rasa tersebut," tegas Abah.


Sementara, Sekda Karawang, Acep Jamhuri mengatakan, rencana aksi unras Sepetak ke rumah pribadinya adalah salah alamat. Ia mengaku menyayangkan tindakan tersebut.


"Sepetak yang akan mau demo rumah pribadi saya, itu jelas salah. Itu udah pribadi," katanya kepada wartawan, Senin (23/11/2020).


Sekda mengatakan, warga Karawang yang ingin menghadang gerakan Sepetak ketika demonstran di rumah pribadinya agar tidak membuat kerumunan dengan menjaga rumahnya. Biarkan petugas keamanan yang menjaganya.


"Besok kami akan rapat dengan petugas keamanan, saya ucapkan terimakasih kepada sahabat sahabat, tapi jangan melakukan kerumunan untuk menjaga rumah saya biarkan petugas keamanan yang menjaganya," jelasnya.


Sebenarnya kata Acep, Pemkab Karawang dalam menyelesaikan persoalan sengketa tanah di beberapa wilayah itu sudah dilakukan. Secara prosedur seperti di Tanjung Pakis sudah PTSL dan BPN sudah mengeluarkan sertifikat dan pemkab membantu dan dikeluarkan sertifikat sebanyak 300 lebih meskipun Perhutani mengklaim.


Kemudian di Medal Sari dan Mulya Sejati Sepetak meminta dibantu oleh pemda agar mendapat dukungan dalam proses penyertifikatan. Namun, surat yang diajukan oleh Sepetak ditolak oleh Kementrian Kehutanan.


"Kita sudah rapat dengan Sepetak dan cek ke lokasi, kemudian kementrian Kehutanan juga cek ke lokasi ada yang tidak beres dan Kementrian Kehutanan menolak surat Sepetak," katanya.


"Adapun jika nanti jika penyelesaian lewat prosedur Pemda Karawang akan bantu, namun, mekanismenya tidak lagi dengan Sepetak tapi dengan kepala desa dan camat," timpalnya.


Sebelumnya, Sepetak melayangkan surat dengan Nomor : 011.1/A.A1/PA/2020 perihal pemberitahuan aksi unjuk rasa. Aksi yang akan dilaksanakan pada Kamis 26 November 2020, Sepetak akan demonstrasi di Kantor Pertanahan BPN Karawang dan rumah pribadi Sekda Karawang yang ada di Perum Pemda Telukjambe Timur, rumah yang di Cikampek dan rumah yang di sekitar Alun-alun Karawang Barat. (17M.60)

T#g:
Komentar
Berita Terkini
Jumat, 22 Jan 2021 21:14

Kapolsek Patumbak Berbagi Bersama dengan Abang Becak

Sekitar Kita
Jumat, 22 Jan 2021 20:47

Oknum Diduga Kadinsos Sergai Terjaring OTT

Kriminal & Hukum
Jumat, 22 Jan 2021 20:46

Pencuri Kabel di Muliorejo Ditangkap Berkat CCTV

Kriminal & Hukum
Jumat, 22 Jan 2021 19:17

Bocah Hanyut Belum Ditemukan

Peristiwa
Jumat, 22 Jan 2021 19:12

Polsek Medan Kota Amankan Pencuri Kabel Telkom

Kriminal & Hukum
Kamis, 21 Jan 2021 21:54

Dishub Medan Pelihara Preman Berseragam Parkir?

Pemerintahan
Kamis, 21 Jan 2021 21:35

Wanita Gagal Selundupkan Sabu ke Tahanan Polrestabes Medan

Kriminal & Hukum
Kamis, 21 Jan 2021 21:26

Tiga Pasangan Bukan Suami Istri Diamankan

Kriminal & Hukum
Kamis, 21 Jan 2021 21:13

Polda Sumut Kembali Periksa Rektor USU Runtung Sitepu

Kriminal & Hukum
Kamis, 21 Jan 2021 20:45

Polsek Patumbak Bekuk Perampok di Kawasan Terminal Amplas

Kriminal & Hukum
Hari ini: 300.863
Kemarin: 318.168
Bulan Ini: 165.915
Total pengunjung: 3.245.562.410.002
Hits hari ini: 445.192
Total Hits: 24.343.059.635.207
Pengunjung Online: 167